Jembatan Runtuh Pasokan Air Sekitar 60.000 Rumah Tangga Wakayama Jepang Terhenti

Jembatan runtuh di Wakayama Jepang sehingga pasokan air untuk sekitar 60.000 rumah tangga di bagian utara Kota tersebut terhenti. Pada sore hari tanggal 3 Oktober seorang anggota staf yang mengunjungi survei lapangan mengkonfirmasi bahwa jembatan saluran air di atas "Kinokawa" di Kota Wakayama telah runtuh. Jembatan yang panjangnya sekitar 500 meter dan memiliki dua pipa air dengan diameter sekitar 90 cm ini merupakan satu satunya saluran suplai air keran dari instalasi penjernihan air di sisi selatan "Kinokawa" hingga sisi utara, dan terletak di Kota Wakayama. Artinya sekitar 60.000 rumah tangga kehabisan air di utara.

Karena pengaruh ini, Dewan Pendidikan Kota telah memutuskan untuk menutup sementara sekolah dasar dan sekolah menengah pertama di daerah daerah di mana pasokan air terputus. Di beberapa supermarket, air mineral dan botol teh PET sudah habis terjual . Menurut pemerintah kota, jembatan itu dipasang pada tahun 1975 dan akan mencapai akhir masa pakainya tahun depan. Tidak ada kelainan yang ditemukan dalam inspeksi visual bulanan hingga bulan lalu.

Kota ini telah mendirikan markas penanggulangan dan sedang melanjutkan pekerjaan restorasi darurat, meminta dukungan dari pemerintah daerah lain di prefektur, dan segera menanggapi dengan mengirimkan truk air ke sekolah dan rumah sakit. “Dibutuhkan air dalam jumlah besar. Truk air dikerahkan ke rumah sakit yang melakukan dialisis,” tambahnya. Karena pemadaman air, rumah sakit di Kota Wakayama telah mengerahkan truk air sejak tanggal 4 Oktober pagi untuk memasok air bagi perawatan pasien yang membutuhkan cuci darah.

Di "Departemen Kardiovaskular Ujita" di Enokihara, Kota Wakayama, di mana pasokan air telah terputus, sekitar 140 orang paling banyak menjalani dialisis sehari, dan sejumlah besar air sangat diperlukan. Sekitar pukul 08:30, dua truk air dari Kota Tanabe dan Kota Minabe di bagian selatan prefektur tiba di rumah sakit atas permintaan Kota Wakayama. Kemudian, menghubungkan selang dan memasok sekitar 5 ton air ke tangki air rumah sakit.

Rumah sakit berencana menerima air dari truk air dua kali sehari sampai air pulih. Kekurangan yang terjadi juga dengan meminta staf untuk menghemat air sebanyak mungkin, kecuali untuk mencuci tangan, yang diperlukan untuk langkah langkah melawan virus corona baru. Takuji Ujita, direktur Departemen Kardiovaskular Ujita, mengatakan, "Air mengancam nyawa pasien dialisis, jadi saya berterima kasih atas pasokan airnya. Saya ingin menjelaskan agar pasien tidak cemas."

Leave a Reply

Your email address will not be published.